Pendidikan Bahasa Inggris Tempa Mahasiswa Menjadi Produser, bukan Konsumer, Ilmu Pengetahuan


English Education Department (Pend. Bhs. Inggris) UKI

“Pembelajaran tardisional, yang memperlakukan mahasiswa sebagai obyek penerima informasi dari dosen, sudah tidak relevan. Kehidupan di Abad-21, yang ditandai dengan perubahan-perubahan cepat sebagai akibat kemajuan teknologi, menuntut keterampilan berpikir kritis dan kreatif (agar dapat memecahkan masalah) serta kompeten berkomunikasi, beradaptasi dan  berkolaborasi. Yang dapat mengembangkan semua itu adalah pembelajaran yang berpusat pada mahasiswa (student-centered learning/SCL),” Parlindungan Pardede, Dekan FKIP UKI, memberi penjelasan tentang penyelenggaraan “Students’ Works Exhibition.”

“Diimplementasikan dengan metode pembelajaran berbasis penyelidikan, masalah, penemuan, pembelajaran dalam kelompok kecil, dan pembelajaran berbasis proyek, mahasiswa diarahkan tidak hanya sebagai konsumer yang sekedar menerima dan menghapal informasi. Di FKIP UKI, mahasiswa didorong menjadi produser. Mereka merekonstruksi pengetahuan baru dari informasi yang mereka cari dan temukan sesuai dengan topik perkuliahan. Pengetahuan baru itu kemudian direkonstruksi, lalu digunakan untuk membuat proyek-proyek. Produk-produk dari proyek itulah yang diterima sebagai salah satu bukti penguasaan pengetahuan dan keterampilan ,” imbuh Pak Dekan yang akrab dipanggil…

View original post 399 more words

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s